Minggu, 26 Oktober 2014

Ceklek : Nikah oh Nikah

pernikahan hal yg sudah tidak asing ditelinga kita, apa tujuanya, karena apa, dan sebagainya
alhamdullilah udah pada ngerti
oke skip


biasanya wanita-wanita seumuran saya telinganya akan terngiang-ngiang kalo denger kata-kata si anu nikah atau temanya si anu nikah atau saudara temanya temanya si anu kakaknya nikah, atau mungkin gebetanya ngajak nikah orang lain.

hal di atas udah ane survei kebeneranya, contohnya ada salah satu,dua,tiga,empat,dan seterusnya yg notabenenya teman sepermainan saya yg berjenis kelamin wanita mulai fokus ke sana, entah dari obrolanya yg ke arah sana atau update an statusnya yg nyidir-nyindir kesana.
contoh :

S = saya
s = surti

S : eh sur, besok dateng gak ke acara nikahanya si supri ?
s  : hah ! masa ? perasaan baru kemarin kenal, sekarang udah nikah aja.
S : mungkin udah jodohnya sur hhe, kita doain aja yg terbaik untuk mereka berdua.
s : bentar, supri kan kerjanya cuman jadi karyawan toko, gaji nya paling gak seberapa, mana cukup buat berdua, belum lagi nanti kalo udah punya anak... benerkan
S : yaah rejeki mah udah diatur sur, siapa tau mungkin setelah nikah doi jadi tambah semangat kerjanya dan mungkin aja penghasilanya akan bertambah dengan sendirinya, pastinya sih mereka berdua udah buat planing sedemikan mungkin untuk meraih bahagia bersama kedepanya, ya kan,  masa iya mereka berdua modal nekat aja hhe, emangnya gorila .
s : ia juga sih. kalo dipikir-pikir... yaudah deh kita doain aja yg terbaik untuk mereka. kamu doain dong jangan ceramah aja !
S  : dari tadi udah -_- dasar surti..
s  : hhe



kurang lebih seperti itulah...
tapi sebenernya masalah ekonomi dalam perumahtanggaan itu masalah umur 40 tahun kebawah, nah kalo udah lewat dari situ gak cukup aja menggunakan uang sebagai alat keharmonisan keluarga, harus ada faktor-faktor lainya yg tak kalah pentingnya seperti : perhatian, saling mengerti, saling mengalah, perbanyak mengenang masa lalu, romantisme dan faktor lain yg tidak ingin saya sebutkan disini hhe (BB18)

menurut sabda rosullulah saw, yg terdapat di dalam kitab al-bukhori Bab ilmu hadist pertama. ( saya ambil sebagian, lengkapnya ada di sini ).

"sesungguhnya tiap-tiap amal itu tergantung niatnya"

Jika niatnya adalah perkara dunia, ya itulah yg didapat
Jika niatnya adalah perkara akhirat. Insya Allah dapat keduanya



"Dalam urusan pernikahan, gunakanlah 75% hati dan 25% pikiran. suatu saat kalian akan mengerti"
                                                                                                                                                    -ceklek


Bonus :


udah putusin aja





sekian dari saya, semoga saya bisa cepat mencapai target saya dan segera menikahi anda.
Aamin Yaa Rabbal Alamin..





-by : ceklek
                          

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar