Selasa, 18 April 2017

77777

<iframe src="https://www.facebook.com/plugins/video.php?href=https%3A%2F%2Fwww.facebook.com%2FFacebookforDevelopers%2Fvideos%2F10154614719968553%2F&show_text=0&width=560" width="560" height="315" style="border:none;overflow:hidden" scrolling="no" frameborder="0" allowTransparency="true" allowFullScreen="true"></iframe>

Senin, 17 April 2017

Putih

Bismi4JJI.
Assalamu'alaikum warahmatulah wabarakatuh.
Alhamduli4JJI :).


Putih adalah warna yang indah, bebas dan terbuka adalah karunia-Nya.
Jikalau petang berwarna putih, maka bebas adalah terbuka dari pipih.
Bicara sudut, kamu adalah yang berdiri di tepian putih.
Senyum ikhlas digambarkan dengan sedekah.
Walaupun perhati tidak boleh jika belum,
bertemu secara utuh, hitam dan putih jika sesuai-Nya.
Bukankah hitam itu baik seperti putih, maka senyumpun tak pandang warna.
Jadi setujukah untuk sedia, karena petani bukan babikuja,
banyak bicara kurang bekerja. :).
E&E


Senin, 27 Maret 2017

Sel, Vitamin, Gen dan Hal Kecil yang Sebenarnya Adalah Organisme yang Sangat Luar Biasa

Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahim.
Jika apa yang kita makan itu memberi label baru dalam diri kita, sebagai proses regenerasi (pergantian yang baru dari sela lama, dengan sel baru). Maka kualitas regenerasi ditentukan dua unsur. Unsur pertama adalah :
1. Darah, bagaimana darah kita menyalurkan vitamin yang kita cerna.
2. Reproduksi, bagaimana organ tubuh kita mencerna vitamin yang kita konsumsi, baik verbal maupun non verbal (suntik, infus dll).
3. Zat lain yang beraksi dengan vitamin tersebut (vitamin juga zat), reaksi kimia, fisika (matematis, bisa suara, seperti perubahan susunan molekul air apabila bercampur dengan gelombang suara yang tersusun oleh surat Al-Fatihah yang kita lafalkan).
4. Kualitas hewan atau tumbuhan yang kita cerna, yang di dalam tubuhnya mengandung vitamin-vitamin yang kita sebutkan. Juga reaksi 1-3 yang akan dialami si hewan atau tumbuhan tsb.

Hal diatas tidak terlepas dengan takdir Allah SWT juga kualitas psikologi, hati, dan lingkungan makhluk hidup tersebut (manusia, hewan dan tumbuhan), si pemakan maupun yang dimakan, akan menentukan efek yang berbeda sesuai ukuran-Nya.
Yang jadi pertanyaan saya adalah, selain mengucapkan bismillahiRahmaniRahiem, yang memberikan efek fisika, psikologi dan hati seperti yang saya sebutkan diatas, apakah dampak geografis juga sangat menentukan?. Hal ini berlandaskan fakta empiris yang sudah dibuktikan oleh para ahli, bahwa hewan laut yang berada dikedalaman (deep water). Contoh : Japanese spider crab,

Kepiting laba-laba (Macrocheira kaempferi) ini adalah spesies kepiting yang memiliki kaki panjang hingga 3,8 meter (paling panjang di antara arthropoda) dan berat hingga 19 kg. 

Menurut para ilmuwan, umurnya bisa mencapai 100 tahun, kepiting ini mampu hidup hingga kedalaman 600 meter di antara rongga-rongga dasar laut. Ketika  musim semi, ia merangkak naik hingga kedalaman 50 meter.

 Saat kepiting ini naik, ia ditangkap dalam skala besar di Jepang untuk dikonsumsi. Beberapa tahun belakangan, populasinya menurun drastis.

Bahkan bisa diungkapkan, semakin dalam maka semakin baik dari segi kualitas dan kuantitas asupan vitamin yang dibutuhkan apabila kita, mengkonsumsinya.

Lebih dalam lagi, saya kaitkan dengan sebuah teori ilmiah bahwasanya semua makhluk itu memiliki sel yang sama, maka timbulah hipotesis bahwa sel kuku kita itu mempunyai potensi untuk menjadi sel kepala misalnya. Namun mengapa sel kuku tidak berubah menjadi kepala walaupun sel kuku mempunya segala unsur yang dimiliki sel kepala.
Dan faktor geologi negeri barat berbeda dengan negri timur, namun disitu ada pertemuan dua laut yang didalamnya ada Lu'lu wal Marjan, sebagaimana yang diinformasikan di dalam Al-Qur'an yang tidak ada keraguan di dalamnya (Ar-Rahman : 22). Maka terjadilah asimilasi gen, sel dll, bisa dengan faktor cuaca (hujan dari laut barat, begitupun sebaliknya) atau secara genetika (pernikahan). Maka saya menganalisa bahwasanya proses kesempurnaan makhluk Allah SWT itu, salah satunya bisa dengan saling berinteraksi, baik sesama manusi, hewa, tumbuhan bahkan langit, bumi, jin (?) dan makhluk Allah SWT yang masih belum diketahui oleh manusia (yang ghaib seperti Syurga dan Neraka). Bagaimana dengan Al-Qur'an, bukankah dia adalah-Nya (Kalam), nah seharusnya apabila kita sering berinteraksi dengan Allah SWT pastilah ada perubahan positif yang luar biasa, karena Dia adalah yang Maha Kuasa dan Maha Suci hanya untuknya Nama-nama yang baik (Asmaul Husna).
Insy4JJI, jika ada umur dan kesempatan, tulisan ini akan saya lanjutkan. Dengan sumber yang Komprehensif dan Isya4JJI dilindungi dari fitnah/dusta dunia juga bisikan Syaithan nirjhim dengan izin dan perlindungan Allah SWT.
Akhiru Kalam.
Rabanaa Atinaa fid Dunya Hasanah wa Kinna Azabannar.
Assalamu'alaikum wa Rahmatullahi wa Barakatuh.
 Walahu'alam Bis-shawab.


Ihsanta Gitamaji Cholid Marzan
27 Maret 2017
Rahayu, Kab. Bandung.

Jumat, 17 Maret 2017

Perbandingan Negara Ideal menurut Plato dan Indonesia

Bismillah.
Negara menurut Plato adalah manusia dalam ukuran besar.

Hampir semua manusia yang berstatus anggota dari sebuah negara mendambakan sebuah negara yang Ideal, entah dari sisi keadilan, kesejahteraan, kebebasan dan lain sebagainya.
Namun dalam prakteknya, hampir semua negara dewasa ini, jauh dari kata Ideal. Faktor penyebabnya pun beragam, bisa dinilai cacat dari salah satu aspek (keadilan) atau bahkan dari segala aspek.
Sedangkan negara Indonesia tempat saya berdiri dari pangkuan ibu ini, mempraktekan Negara Demokrasi Parlementer. Demokrasi yang terdiri dari 3 pilar utama yakni : Exekutif, Legislatif, dan Yudikatif.
Namun dalam prakteknya masih saja ada penyimpangan, dan dinilai cacat yang membawa masyarakat pada komunikasi massa (demo), yang menurut saya sudah tidak efektif apalagi sampai afektif, karena objeknya (3 pilar tersebut) cenderung cuek/tidak peduli.

Jika bicara bentuk negara Ideal, maka salah satu bentuk Negara Ideal yang disusun oleh Plato ialah : Peraturan yang menjadi dasar untuk mengurus kepentingan umum -kata Plato- tidak boleh diputus oleh rakyat seluruhnya, melainkan ditentukan ajaran yang berdasarkan pengetahuan dengan pengertian. (Alam pikiran Yunani, hal 109 cetakan 2006)
Sedangkan negara ideal harus berdasar pada keadilan. Plato menyebut dalam suatu soal-jawab, bahwa "keadilan adalah hubungan antara orang-orang yang bergantung kepada suatu organisasi sosial". Sebab itu masalah keadilan itu dapat dipelajari dari suatu struktur masyarakat. Oleh karena struktur manusia bergantung kepada kelakuan manusia, maka kelakuan manusia itulah yang harus dipatuhkan dengan pendidikan. Kita tidak dapat mengharapkan negara jadi baik, apabila orang-seorang kelakuanya tidak bertambah baik.
Keadilan dalam negara hanya tercapai, apabila tiap-tiap orang mengerjakan pekerjaan yang teruntuk bagi dia.
Keadilan bagi orang-seorang  terdapat, apabila sebagian dari jiwanya (yang berkuasa/yang mengabdi) berkerja sendiri-sendiri.(Alam pikiran Yunani, hal 110-111 cetakan 2006)
"Pembagian perkerjaan adalah dasar bagi Plato untuk mencapai perbaikan hidup".
Berhubung dengan pembagian perkerjaan itu Plato membagi penduduk negara dalam 3 golongan.
1. Golongan bawah ialah golongan rakyat jelata, yang berupakan tani, pekerja, tukang dan saudagar.
Mereka itu merupakan dasar ekonomi negara. Karena mereka menghasilkan, mereka tidak boleh serta dalam pemerintahan. Sebagai golongan yang berusaha mereka boleh mempunyai hak milik dan harta, boleh berumah tangga sendiri. Sekalipun mereka bebas berusaha, budi yang perlu dipelihara adalah budi pandai menguasai diri.

2. Golongan tengah ialah golongan penjaga atau "pembantu negara" dalam urusan negara. Terhadap keluar tugas mereka adalah menjaga negara dari serangan musuh. Terhadap kedalam adalah menjaga dan menjamin undang-undang dipatuhi oleh rakyat. semata-mata kerjanya hanya mengabdi untuk negara. Mereka tidak boleh mempunyai harta perseorangan atau keluarga. Mereka tinggal dalam asrama, hidup dalam sistem komunisme seluas-luasnya, meliputi perempuan dan anak-anak. Laki-laki dan perempuan mendapat pendidikan yang sama. Sebab itu juga seorang perempuan bisa menjadi penjaga dan ahli perang. Tiap orang laki-laki dianggap bapak, dan tiap perempuan dianggap ibu. Dengan begitu diharapkan timbul rasa persaudaraan yang kuat. Budi golongan ini adalah keberanian, Budi itu harus terdidik terus.

3. Golongan atas ialah kelas pemerintah atau filosof. Mereka terpilih dari yang palin cakap dan paling baik dari kelas penjaga, setelah menempuh pendidikan dan pelatihan khusus untuk itu. Tugas mereka adalah membuat undang-undang dan mengawasi pelaksanaanya. Mereka memangku jabatan tertinggi. Waktu luang digunakan untuk menggali pemahaman filosof dan ilmu tentang Idea kebaikan, yang menjadi puncak dalam ajaran Plato. Mereka perlu menyempurnakan budi yang tepat bagi golongan mereka. Budi golongan ini ialah Budi kebijaksanaan.

Itulah gambaran kecil negara Ideal dalam ajaran Plato, yang menurut saya terbalik (tidak tersusun) jika dibandingkan dengan kondisi negara Indonesia muda ini.

Gambaran susunan kependudukan di Indonesia jika dicocokan dengan pembagian negara Ideal menurut Plato, maka akan terlihat rancu. Dikarenakan dalam praktisnya, Golongan rendahlah (saudagar) yang menempati puncak pemerintahan. Karena uang masih menjadi tolak ukur utama dalam fokus penlihatan rakyat Indonesia, itulah mengapa si Kaya berkuasa dan disepakati oleh rakyat Indonesia. Maka tidaklah aneh dalam proses politik, uang memegang peran penting (fundamental) dalam proses tersebut. Bahkan bisa terucap "Politik uang ditolak dipermukaan, namun mengalir di dalam darah para pelaku politik. Mungkin inilah alasan mengapa Plato menempatkan golongan saudagar kedalam golongan bawah.
Sedangkan Golongan penjaga (komunisme), berada diposisi bawah. Dan dalam konsep negara Ideal Plato, komunisme hanya dalam kalangan penjaga yang jumlahnya kira-kira 5% dari seluruh penduduk. Namun kesalah pahaman pengertian komunisme sudah menjamur di Negara ini khususnya, bahkan ada yang bercita-cita ingin mengkomuniskan sebuah negara, yang menurut saya sebuah kenaifan yang terlalu dipaksakan. Karena dalam contoh praktisnya negara yang menganut paham komunisme, membuat rakyatnya seolah-olah seorang prajurit, yang berdampak kebekuan sosial (expresi) dalam keseharian. Dan salah satu syarat negara Demokrasi adalah adanya ruang bebas publik.
Dan terakhir golongan filosof, berada di golongan tengah. Mereka mempunyai kuasa namun terbatas. Bahkan banyak yang dengan mudahnya dipenjarakan bahkan ditentang karena kebijakanya untuk kepentingan bersama dianggap mengganggu beberapa pihak. Maka dari itu banyak orang yang kompenten pada bidang ini lebih memilih diam atau mengasingkan diri dan mulai menyerah terhadap negri ini.

Jika saya analogikan keadaan negara kita ini dengan ruang lingkup yang lebih kecil yaitu kampus saya, maka akan mengundang tawa, apabila Ibi salah satu tempat saya biasa ngopi menjadi pemerintah di Kampus saya, dan silahkan masukan golongan selanjutnya.

Maka dari itu mari kita tumbuhkan kesadaran bahwasanya dalam sebuah negara kepentingan bersama lebih diutamakan dari kepentingan orang-seorang, dan ikhlas berkorban dan berusaha untuk kepentingan negara kita tercinta ini.

Walahu 'alam bis shawab.
Assalamu'alaikum wr.wb.




"Tujuan pemeintah yang benar ialah mendidik warga-negara mempunyai budi". Plato

Hamba Allah.
Rahayu, Kab. Bandung.
18 Maret 2017

Sabtu, 11 Maret 2017

Ihsanta Gitamaji Cholid Marzan a.k.a Ceklek a.k.a Slave Of Thee

Bismillah

1. Ceklek, adalah kata bunyi. Means im soft and everywhere, but usefull, my orientation is God Willing.
2. Ihsanta Gitamaji Cholid Marzan, adalah do'a ayahku dan ibuku untuku. Artinya "Kamu pria yang baik, lagu (keberanian) ada dalam dirimu, seperti Chalid bin Walid (insya4JJl), Marzan batu mulia yang keluar diantara dua laut.
3. Slave of Thee, adalah hamba Allah SWT.
4. Background putih, aku ingin niatku ikhlas karna Allah SWT.
5. Lima +- logo Unitedverse, aku anak kelima dari kelima bersaudara yang sekarang jadi enam bersaudara.
insya4JJl.
Semoga terbantu dan bermanfaat. 😊😋😉
Rabighfirli waliwalidaya warhamhuma kama robayani shagiraa. Aamin 😇.

Sabtu, 25 Februari 2017

Beyond Blackhole

Bismillah.


Jika cahaya-Nya lebih dari penembus cakrawala
Sedingin itukah kita yang tidak bisa merasakanya
Ataukah ego diatas segalanya membuat lubang tak berujung
Ditutupi retorika dan sedikit logika

Sikapmu bukan dari hatimu
Senyumu kebalikan dari hatimu
Hangat tidak terasa saat jabat
Bersama seolah kita namun berarti kami

Jika indah hanya untuk kita dengar
Dan olok hanya untuk kami dengar
Maka pantaslah gelap meliputi
Juga kosong penjelas hati

Wahai manusia hina
Yang berasal dari lubang yang hina
Mengapa kau terus berdusta
Bukankah jujur mengundang cahaya

Cahaya yang tidak memberi ragu
Lebih hangat dari bulan madu
Lebih tenang dari angin sendu
Lebih besar dari dunia semu

Malu rasanya dalam hati
Dalam artian merendah bukan meninggi
Seperti pujangga membahas padi
Karena cahaya-Nya lebih dekat dari mati

Namun kau lebih memilih gelap
Berjalan dengan membawa api
Dan kau tahu Dia Maha Meliputi
Kemanapun pergi kau tak bisa lari

Maka bertaubatlah wahai jiwa
Sesuaikanlah hati dengan kata
Aku tahu kau lebih rindu cahaya-Nya
Jika disamakan dengan teman fana



Hamba Allah.
Rahayu, Bandung, 
25 Februari 2017

Tentang Sukses

Bismillah.

Tujuan dasar manusia adalah sukses, dan semua yang bergerak di Dunia ini memiliki tujuan. Jadi bisa disimpulkan bahwa sukses adalah apa-apa yang berada ditujuan. Tujuan dasar dari penciptaan Jin dan Manusia adalah untuk beribadah kepada Allah, sebagai yang disebutkan dalam Al- Qur'an :

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku. Aku tidak menghendaki rezeki sedikit pun dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi Aku makan. Sesungguhnya Allah Dialah Maha Pemberi rezeki Yang Mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kokoh.” (adz-Dzaariyaat: 56-58).

Jadi dapat disimpulkan, tujuan hamba Allah adalah beribadah dengan ikhlas kepada Sang Pencipta.

Sedangkan definisi sukses menurut saya adalah : "sukses adalah tindakan sesuai dengan perkataan lisan maupun hati." 
Kemudian timbulah pertanyaan dari teman saya di Facebook, Ibnu Sulaiman, ketika saya memaparkan definisi tentang sukses, dia berkata : "Kalau gtuh yg jelek prilakuny juga bisa sukses :D." "Yoi" ujar saya.

JIka ambil contoh Iblis, tujuan Iblis ialah menyesatkan anak-cucu Adam dari jalan Allah, agar menemaninya di dalam Neraka. Di contoh itu kita bisa mendapatkan tujuan dan isi dari tujuan itu yang bisa kita sebut sukses, tujuanya adalah menyesatkan, isinya adalah agar menemaninya di dalam neraka. Bisa disebut sukses apabila tujuan Iblis tercapai, ya'ni yang disebutkan diatas.
Nah jadi bisa saja Sukses itu bersifat negatif maupun sebaliknya ya'ni positif.


Walahu'alam bis shawab

Alhamdulillah.


Ihsanta Gitamaji Cholid Marzan
Rahayu, Kab. Bandung,
25 Feberuari 2017 



Pe😀.  

Senin, 20 Februari 2017

Cahaya-Nya

Bismillah.

Suatu sore di Masjid Kampus tempatku mengembara, aku melaksanakan sholat. Suasana saat itu tenang seperti penggabungan Perpustakaan dan Pantai, angin dan suara berinteraksi beraturan, berharmoni. Pada saat assalamu'alaikum pertama, aku melihat papan putih dibalik kaca berwarna hitam Masjid itu. Dan pada saat assalamu'alaikum kedua, aku juga melihat papan putih itu yang dipantulkan oleh kaca berwarna hitam Masjid.
Setelah itu aku mulai berfikir seperti biasa, kali ini tentang yang orang biasa sebut Cahaya Illahi.
Jika cahaya Matahari bisa dipantulkan oleh benda-benda tertentu, maka Cahaya-Nya bisa dipantulkan oleh semua makhluknya. Lebih dari Matahari yang cahayanya bisa menembus ke hampaan ruang angkasa, maka Cahaya-Nya bisa menembus Blackhole yang terkenal dengan ke padatanya. Karena Dia adalah Al-Muhiit, Maha Meliputi.
Namun ada hati yang tidak mau tersentuh oleh Cahaya-Nya, mungkin karena hati itu sudah mati, walaupun sejatinya benda mati masih bisa memantulkan cahaya Matahari.
Mungkin selanjutnya saya akan memikirkan tentang sesuatu yang membuat hati tidak bisa menermia Cahaya-Nya.


Walahu 'alam bishawab.

Ihsanta Gitamaji Cholid Marzan

Bandung, 
21 Februari 2017

Say hai on my Twitter Hai Ceklek