Selasa, 16 Desember 2014

Sosok Sahabat

Wildan muhsin kamil namanya.

sosok bocah ingusan yg saya temui 7 tahun lalu di kabupaten bandung, tepatnya soreang.  Yg sekarang sudah menjadi lelaki sejati, penuh tanggung jawab, dan cerdas !!

Lelaki sejati ini berasal dari bongas, yg terletak di cililin tempat terlahirnya makanan wajit dan penambak ikan nila..

Kembali ke 7 tahun lalu di salah satu pondok pesantren di kabupaten bandung, tempat pertemuan pertama dengan beliau.. 
Pertama bertemu, beliau hanyalah seorang anak ingusan yg tidak begitu menarik untuk dilihat. Mungkin karena beliau baru saja lulus dari jenjang pendidikan dasar.. namun ke unikan mulai terlihat setelah beberapa bulan menghabiskan waktu bersama di asrama.. beda dengan santri yg lainya, karena dengan notabene nya sebagai bocah baru lulus sd, beliau sangat disiplin dalam pelajaran dan kerapihan. Beliau tergolong orang yg apik dalam memelihara kebersihan dan kerapihan. Selain itu beliau juga termasuk salah satu murid yg di banggakan teman-teman dalam urusan pelajaran termasuk saya. Puncaknya adalah saat beliau dipilih menjadi staff kebersihan di asrama dan mendapatkan rangking 10 besar di kelas...

Dalam masalah ketekunan dalam belajar saya tidak meragukan beliau, beliau sering kali saya temui menyendiri di sawah sebelah asrama  agar bisa berkonsentrasi mempelajari kitab-kitab atau
hanya sekedar mencari ketenangan karena suasana yg tidak kondusif di asrama. Beliau sangat apik dalam menyimpan catatan pelajaran yg terkadang menjadi patokan tersindiri untuk saya guna membandingkan buku saya yg hanya terisi 2 lembar dan buku beliau yg sudah terisi 20 lembar lebih...
beliau juga sangat memperhatikan kebersihan.. sempat saya melihat isi lemarinya yg tersusun rapih berbeda dengan teman-teman saya lainya. Seragam yg beliau kenakan juga selalu terlihat rapih dengan ciri khas 3 buah garis horizontal yg berada di punggung seragam beliau yg di hasilkan oleh tehnik menyetrika yg saya tidak tau apa namanya..

Beliau juga sangat berani dalam bertindak.. suatu saat saya pernah diajak beliau ke suatu desa di kabupaten bandung hanya sekedar untuk berkunjung ke rumah teman. Namun langit ternyata memutuskan untuk gelap sebelum sampai tujuan, karena kebetulan rumah teman kita ini sangat jauh dari kota. Dalam kondisi saya yg panik beliau mencoba menenangkan saya dengan berkata bahwa dia mempunyai seorang nenek yg katanya adalah neneknya dari entah siapa. Alhasil setelah sampai disebuah rumah yg katanya rumah neneknya beliau, beliau mengetuk pintu dan keluarlah seorang nenek yg bagi saya sangat asing wajahnya. Setelah itu terjadilah percakapan antara beliau dengan si nenek. Singkat cerita akhirnya saya dan beliau menginap semalam di rumah nenek tersebutnya.. besoknya setelah berpamitan dengan si nenek.. beliau berbisik kepada saya bahwasanya beliau tidak mengenal siapa nenek tersebut.. semenjak saat itu saya mulai melihat sisi keberanian anak sekecil itu dalam menyelesaikan sebuah masalah, walaupun di kala itu saya pribadi sangat merasa jengkel dengan beliau haha.

   Untuk nenek semoga allah membalas kebaikanya dengan berlipat ganda. Aamin

Selain itu beliau merupakan sosok pria yg banyak di kagumi oleh kaum hawa, pada masanya. Mungkin karena keberanian, kecerdasan, kemandirian, dan tentunya sisi romantis yg menurut saya abstrak..

beliau pernah berpergian bersama saya dengan kendaraan umum dari angkot sampai hanya bisa dilalui oleh seekor kuda, hanya demi bertemu sang pujaan hati yg sialnya tidak bisa bertemu karena beberapa faktor. Beliau tidak merasa kecewa namun beliau hanya tersenyum melihat saya yg cemberut karena membuang waktu dan tenaga demi mengantar kan sang pangeran bertemu ratu yg tidak jadi bertemu karena suatu alasan.

Hampir 3 tahun lebih saya berada satu kelas dengan beliau, sampai saya harus pindah sekolah karena tuntutan orang tua..

Namun dalam kurun waktu yg singkat itu, saya banyak belajar dari beliau. Tentang ketekunan dalam belajar, kebersihan dalam keseharian,Keberanian seorang pria, tanggung jawab terhadap segala perbuatan, bahkan cara  mencintai wanita dengan cara yg berbeda..

Hampir 4 tahun sudah saya tidak bertatapan langsung dengan beliau. Namun sosok beliau tidak hilang dari ingatan saya, mungkin karena keunikan dan susunan cerita bersama yg akan menjadi sebuah buku jika di tuliskan semua..

Sesuai namanya, widan muhsin kamil beliau adalah sosok anak baik yg sempurna, aamin

Ihsanta Gitamaji Cholid Marzan

Depok,  8 desember 2014

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar